Jumat, Juli 19

[Review Buku] 9 Summers 10 Autumns





Judul Buku     : 9 Summers 10 Autumns
Penulis          : Iwan Setyawan
Penerbit        : Gramedia Pustaka Utama
ISBN             : 978-979-22-9516-0
Cetakan I      : Februari 2011

          Well done!
          Hari ini aku menamatkan 9 Summers 10 Autumns. Ini novel dirilis udah lama banget, cetakan pertama aja tahun 2011 dan sudah diangkat ke layar lebar.
          Aku yang gak bisa nonton filmnya –karena satu dua alasan yang gak penting- sebenarnya punya ekspektasi yang besar ketika membuka halaman demi halaman novel ini. Secara di social media twitter, komentar para tweeps yang sudah menonton film ini membuat aku merasa menyesal kenapa tidak bisa menontonnya. Rata-rata komentar mereka berisi kepuasan akan jalan cerita, akting keren dari para pemain sampe pesan cerita yang bisa memancing air mata penonton.
          So, meski tak bisa melihat versi layar lebarnya, aku berharap dengan membaca novel ini aku juga mengalami sensasi yang sama. But, I was wrong…
          9 Summers 10 Autumns bercerita tentang perjalanan hidup sang penulis Iwan Setyawan dalam meraih mimpi dan cita-citanya. Iwan, anak lelaki satu-satunya di dalam keluarga bercerita bagaimana pahitnya masa kecil yang dilaluinya. Ayahnya hanya seorang supir angkot dan ibunya hanya seorang ibu rumah tangga. Iwan kecil bersama 4 saudara perempuannya yang lain harus hidup di sebuah rumah kecil di mereka di kaki Gunung Panderman, Kota Batu. Meski begitu Iwan menggambarkan bagaimana cinta dan kasih sayang keluarga mampu membuat rumah kecil dan sempit itu menjadi lapang, hangat dan selalu dirindu.
          Meski berasal dari keluarga yang kurang mampu, namun Iwan serta saudari2nya adalah anak-anak yang berprestasi di sekolah. Kerja keras dan usaha untuk bisa mengecap pendidikan inilah yang banyak diceritakan Iwan dalam novelnya.
          Dari Kota Apel ke The Big Apple. Siapa coba yang gak penasaran? Aku membayangkan sebuah cerita yang benar-benar akan membawaku ke masa-masa sulit tersebut. Kemudian akhirnya aku akan menangis haru ketika mendapati si tokoh utama berhasil mendarat di New York untuk pertama kalinya. Sensasi itu pasti akan sulit diuraikan dengan kata-kata. Tapi aku tidak mendapatkan apa yang aku harapkan. Pfhh… yah, aku hanyalah seorang pembaca dan tentu saja penilaian ini adalah pure pendapatku setelah membaca novel ini.
          9 Summers 10 Autumns seperti buku harian. Setiap orang bebas akan mengekspresikan perasaan hatinya dalam sebuah catatan buku harian. Juga sah-sah saja ingin menuliskan pengalamannya dengan detail atau memilih media puisi sebagai refleksi dari pengalaman yang dijalani. 9 Summers 10 Autumns ini sebenarnya sangat menarik, benar-benar memotivasi untuk keep on fighting to reach what we want to. Sayangnya gregetnya kurang. Alur maju mundur di novel menjadikan banyak hal-hal yang seharusnya bisa memancing tanya dan penasaran justru sudah blak-blakan terekspose di awal-awal cerita (keberhasilan kakak-kakak Iwan sudah muncul di awal-awal cerita). Selain itu, karakter masing-masing tokoh pendukung gak gitu kuat. Semuanya seperti hanya mampir sekilas di bab-bab awal. Justru anak kecil yang menjadi temannya (aku yakin ini fiktif belaka) pun tak begitu terasa karakternya. Entah siapa dia, seperti apa dia, gak bisa aku bayangkan.
          Terlepas dari semua kekurangan cerita yang aku sebutkan di atas (menurutku ya), cerita ini tetap layak untuk dinikmati. At least kita akan percaya bahwa gak ada yang gak mungkin. Kita akan melihat sejauh mana, seberhasil apa kita dalam meraih impian kita itu tergantung dari seberapa besar usaha kita untuk mendapatkannya. Kalimat terakhir ini complicated. Aku berusaha mencari kalimat yang lebih sederhana, tapi tetap aku makin bingung jadinya.Yah, untuk novel yang sangat memotivasi ini aku beri 3/5 bintang.
                
         

7 komentar:

  1. jadi makin gak minat baca bukunya deh

    :(

    BalasHapus
  2. Hahaha... aku gak menyelesaikan novel ini karena gak menemukan gregetnya.
    But, someday aku akan tetap berusaha untuk menyelesaikannya... biar bsa buat reviewnya.
    Soal masa2 sulitnya si Bayek diceritakan di novel Ibuk... dan aku sudah mereviewnya.

    BalasHapus
  3. belum tertarik belinya. kalau gratis mau sih ^^

    Mohon maaf lahir bathin :)
    Selamat lebaran bagi yang merayakan, selamat liburan bagi yang tidak :D

    BalasHapus
  4. ini kunjungan perdana saya,
    semoga bisa menjalin silaturahmi,
    selamat idul fitri 1434 H,
    salam hangat dari Banjarbaru – Kalimantan Selatan

    BalasHapus
  5. suka terharu baca novel perjuangan mewujudkan impian, karena sebesar apa pun rintangan yang dihadapi pada akhirnya tercapai juga, kekurangannya ya gampang ditebak bagaimana endingnya.

    BalasHapus
  6. wkt baca buku ini, gak terlalu menarik sih. makanya heran juga bisa best seller.

    BalasHapus
  7. Taqabbalallahu minna waminkum
    Selamat Hari Raya Idul Fitri, 1 Syawal 1434 H.
    Mohon Maaf lahir dan bathin

    BalasHapus

Tinggalin komentar kamu di sini ^^