Jumat, Maret 30

Penjual Es Krim

Belom menikah itu repot ya.. Saking repotnya semua orang yang gak berkepentingan pun jadi ikutan repot. Bukankah seharusnya yang merasa resah itu aku? Tapi kenapa orang-orang lain yang bukan siapa-siapa jadi ikutan resah? Hadeuuhhh...
***

Di siang yang terik, ada penjual es krim lewat dekat rumah. Mamakku memintaku untuk membeli es krim. Panas-panas minum es kan pas banget tuh. Jadilah aku teriak memanggil si Abang penjual es krim sebelum dia berlalu semakin jauh.

Sambil menyiapkan es krim pesananku dia bertanya, "Kemaren dulu ada rame-rame pasang tenda di rumahnya Adek ada acara apa ya?"
Aku mencoba mengingat, kemudian menjawab, "Oohh... maksudnya bulan lalu ya? Itu pesta pernikahan Ibuku..."
Dia kaget. Kemudian menoleh ke arah mamak yang menunggu di teras. Aku mengerti maksudnya. "Bukan beliau, tapi adik perempuannya. Aku memanggilnya Ibu...". Dia kemudian mengangguk paham dan tersenyum.
"Saya pikir anaknya mamak yang menikah..." Katanya kemudian. Aku mengernyitkan dahi. Apa aku yang dia maksud??
"Kalo anaknya mamak kapan menikah?" tanyanya lagi sambil senyum-senyum gak jelas. Iihh... resek neh si Abang. Aku diam, malas menjawabnya.
"Jangan kebanyakan milih deh..." Katanya lagi sambil mengangsurkan corong es krim ke arahku. Aku menerima 2 es krim pesananku dan kemudian segera berlalu meninggalkannya. Tapi mendadak aku mendengar dia kembali memanggilku. "Dek... uang es krimnya belom dibayar tuh...". Hadeeuuhh..... Kenapa pake acara lupa bayar lagi..!!!
***


Sebenarnya bukan terlalu banyak memilih sih... *garuk2 kepala gak jelas* Tapi kan bukan berarti maen sosor ajaa... Ppfffhhhh... Orang-orang suka gak ngerti sih...


Note: curcol di tengah maraknya aksi demo menolak kenaikan BBM






16 komentar:

  1. same case...saya suka argghhh kalau ada orang yg memberikan statement geje ttg knp blm menikah. Apalagi jika itu dr orang yang baru saja kita kenal, mau di debat kok rasanya gak sopan...di biarin bikin emosi jiwa..

    BalasHapus
  2. kakak gue juga dulu seblm nikah, pasti ditanya kapan nikah? nah pas nikah, ditanya lagi...udah punya anak? jangan2 nanti klu punya anak ditanya kapan punya cucu (lho?)

    BalasHapus
  3. kunjungan perdana.. :)

    hhi.. gara2 sebel diatanya2 eh jadi makin sebel gara2 kelupaan bayar..

    Happy Blogging ^-^v..

    BalasHapus
  4. kalau beli ice cream ya memang harus pilah-pilih sesuai selera....kalau nikah..ya silahkan saja ikuti selera hati dan selera ALLAH :)

    BalasHapus
  5. hahahahaha....makanya zaa...buruaaaannnn.... :D :D **ikut manas2in.. hihihihi....^^

    kalo dulu aku mah za, kalo udah ditanya gitu, gantian aku yang nyeramahin orang soal jodoh, sampe akhirnya yang bertanya malah kebengongan sendiri, :D

    BalasHapus
  6. Ya seperti itulah, g di sana g di sini, sama saja..moga kita mendapatkan jodohnya masing2 di waktu yang tepat :)

    BalasHapus
  7. pertanyaan si abang enteng tapi nyentil


    enteng2 tetep jadi pikiran

    BalasHapus
  8. nikah adalah hal yang paling di impikan setiap insan manusia

    BalasHapus
  9. salam kenal gan, saya tunggu kunjungan baliknya ya :D

    BalasHapus
  10. itulah salah satu budaya yg sudah terkonstruksi sedemikian rupa di masyarakat kita. sukseesss mb :)

    BalasHapus
  11. kunjungan gan.,.
    bagi" motivasi.,.
    apapun yang bisa kita lakukan lakukanlah sekarang .,.
    jangan buang waktu kamu sia2.,.
    di tunggu kunjungan balik.na gan.,.,

    BalasHapus
  12. Sumpah gendok banget wkwawkwkwkwk

    BalasHapus
  13. hehehehe.... pake acara lupa belum membayar segala ya, Mbak.....

    BalasHapus
  14. trnyata abang tukang es krim y mbak, kirain abang pacar...hihi
    stuju mbak, namany nikah mesti 'milih' juga..karna hati kan pantas memilih yang terbaik :)

    BalasHapus
  15. penjual es krim ga bisa tanya soal lain apa??? hehehe....

    BalasHapus

Tinggalin komentar kamu di sini ^^