Sabtu, Agustus 6

Te-eL

Tanggal 28 Juli kemaren, aku berkesempatan mengikuti Tugas Lapangan (selanjutnya aku singkat jadi Te-eL) Monitoring Habitat Mangrove Distanla Medan. Beberapa bulan sebelumnya Bos udah konfirmasi ke aku kalo aku akan diikutsertakan dalam tim. Senang bangetlah... Secara itu yang aku lakukan dulu-dulu banget pas kuliah. Tinggal juga di sekitar hutan mangrove (Asrama Marine Station Dumai).

Bos memintaku membuat kuisioner yang akan disebarkan ke penduduk sekitar. Sempat bingung juga apa yang akan aku tanyakan ke masyarakat nelayan. Soalnya nelayan kita bukan seperti nelayan Jepang yang SDMnya sudah sangat maju. Bukan rahasia umum kalau nelayan Indonesia adalah sekelompok masyarakat miskin dengan SDM rendah. Mungkin mereka tau tentang mangrove secara kasat mata ("bakau" lebih familiar buat mereka), tapi bicara mengenai speciesnya, manfaat, sampai rasa peduli mereka terhadap mangrove masih sangat rendah. Setelah diskusi ke staf lain yang juga tergabung di tim, akhirnya kami sepakat selain ke masyarakat nelayan kami juga menyebarkan kuisioner ke tiap kelurahan yang wilayahnya masuk ke dalam wilayah pesisir.

Monitoring Habitat Mangrove ini bertujuan untuk melihat secara langsung habitat mangrove yang ada di wilayah pesisir Kota Medan. Secara keseluruhan habitat mangrove Kota Medan terkonsentrasi di wilayah Medan Utara. Pernah dengar Pelabuhan Belawan? di daerah ini salah satunya.

Cerita di lapangan...
Prihatin deh... karena ternyata banyak banget hutan mangrove yang udah beralih fungsi menjadi pertambakan. Sepanjang perjalanan menyusuri perairan, sempat berpapasan juga dengan boat2 nelayan yang isinya kayu gelondongan. Kayu apalagi kalau bukan kayu bakau.
Belum lagi perairan yang tercemar. Warnanya aja nyaris hitam. Baunya...??? Iihh gak enak banget.


ini yang kondisi mangrovenya masih baik


kalo yang ini sudah berubah fungsi jadi area tambak

Sayang banget karena Distanla Medan gak punya fasilitas kapal riset :( Yang ada kapal perikanan, kata salah satu staf lain. Dan ketika aku lihat aku berkesimpulan itu mah boat biasa. Karena gak ada kapal riset, jadi gak bisa langsung ambil sampel air yang tercemar untuk melihat sudah separah apa pencemarannya. Kalo sampel dibawa gitu aja pake botol tanpa penanganan sesuai prosedur pastinya gak representatif lagi, soalnya perjalanan lapangan-laboratorium lumayan jauh. Jadi hanya bisa mencatat isu-isu yang terlihat secara langsung untuk nantinya dilaporkan.
Dan aku juga nyesal banget kenapa gak bawa kamera untuk dokumentasi pribadi. Jadinya cuma bisa take gambar dari HP yang gak seberapa. Hasilnya jauh dari harapan.... :(

Segitu deh cerita Te-eL ku. Ketemu di Te-eL2 berikutnya yaa... Oiya, mumpung belum terlalu telat aku mau ucapin selamat menunaikan ibadah puasa buat teman blogger yang menjalankannya. Semoga ibadah puasanya lancar sampai akhir menuju fitri... ^_^

8 komentar:

  1. udah kelihatan kok. emang sih kalo jadi blogger senjatanya kamera biar siap dokumentasi tiap saat. atau hapenya dibagusin kameranya

    BalasHapus
  2. lamaaa banget kamu nggak muncul Za, ternyata kesasar di hutan mangrove ya?. jahahaha.. duh kalo TL dulu jaman saya kuliah cuman di hutan kampus dan di pantai aja. bukannya beres, eeh malah foto-foto plus piknik

    BalasHapus
  3. @Ami: nabung dulu neh mbak, baru bisa kamera hpnya dibagusin hehehehe

    @Gaphe: Ente mah emang narsis #piss
    untung cm kesasar di hutan mangrove, amit2 klo sampe diculik ama makhluk di sono :D

    BalasHapus
  4. wah ternyata sedang sibuk dengan hutan mangrove-nya ya?
    Apa kabar? lama nih gak mampir kesini...

    BalasHapus
  5. oh bikin kuesioner toh..seru juga tuh

    BalasHapus
  6. seru donk bs jalan-jalan.
    brarti kamera mesti standby lain kali...dtunggu cerita TL slanjutny y =)

    BalasHapus
  7. Hmmm Gaphe segitunya.

    Ternyata bener ya kata Gaphe kalau dirimu nyasar..heheheh.

    Iya betul kata amy senjatanya para blogger adalah kamera kalau kemana-mana, atau Hp yang kameranya lumayan bagus. Klu gak bisa nyesel karna gak bisa mengabadikan moment penting.

    BalasHapus
  8. di tempat saya kuliah gak ada Te-El nya...
    asik ya bisa nambah pengalaman yang begitu :)

    BalasHapus

Tinggalin komentar kamu di sini ^^