Sabtu, Maret 12

Tentang Kumcer Cerawat Cinta

Hari senin kemaren bingkisan quiz dari mbak Fanny mendarat dengan selamat di rumahku. Kumcer Jerawat Cinta, hehehe. Buku setebal 140 halaman itu nyaris aku lahap dalam semalam (gak ding... separonya dilahap keesokan harinya).

Sebelom dibaca, kumcernya dikasi baju dulu, alias disampulin. Aku paling cerewet soal ngerawat buku. Meski koleksiku gak sebanyak para bookaholic, tapi yang seiprit itu justru sangat aku sayangi. Semuanya mesti disampul, kecuali yang hardcover. Trus di halaman pertama aku tulis namaku deh...

Sekarang cerita soal isi kumcernya dulu ya. Jerawat Cinta adalah salah satu judul cerpen yang ada di kumcer tersebut. Gak tau juga kenapa mbak Fanny memilih itu sebagai judul bukunya. Mungkin karena cerpen-cerpen di kumcer tersebut adalah cerpen-cerpen yang pernah di muat di majalah remaja, jadi kesan remajanya gak hilang. Atau barangkali juga karena launchingnya kan February gitu. Secara february gitu loh, kan always berbau cinta meski itu jerawat cinta hahahah.

Mbak Fanny menulis semua cerpen-cerpennya dengan bahasa ringan, sedikit gaul mix juga sama joke-joke ringan. Jadi membacanya nyantai banget, gak ngejelimet seperti bahasa sastra yang memang indah tapi suka bikin kening berkerut (apalagi buat yang gak ngerti sastra sepertiku, sering salah persepsi jadinya, hahahah). Tapi meski begitu, cerpen-cerpennya sarat pesan loh. Ketika berbicara cinta, mbak Fanny mencoba ngomongin cinta dengan versi cinta yang berbeda dari kebanyakan cinta yang kita kenal (baca: cinta-cintaan ala anak SMU).

Contohnya, lewat Sepotong Roti Abon. Sebuah cerita sederhana dan mungkin juga sering terjadi pada kita. Di situ mbak Fanny mencoba ngingatin pembaca buat mensyukuri dan belajar menghargai setiap rezeki yang Tuhan berikan. Atau cerpen lainnya yang berjudul Mendung Di Wajah Mpok Jujuk. Mbak Fanny mencoba menggambarkan bagaimana indahnya saling peduli, saling berbagi dan berempati. Nah, jadi gak salah kalau aku bilang cerita-ceritanya sangat sarat pesan dan nilai kebaikan.

Dari semua cerpen yang ada, bolehlah aku punya satu yang paling aku suka. Hmm... cerita tentang pria berkulit hitam dengan nilai 7. Hayooo... pasti penasaran. Gak tau kenapa, tapi aku suka banget dengan karakter cewek di cerita. Cewek pemberani dan punya prinsip. Meski pada awalnya ada salah paham, tapi malah bagus seperti itu jadi kesan "gak gampangan"nya menonjol hahahah, asli gue banget.

Dan cerita yang paling buat aku ketawa adalah cerpen terakhir. That Perfect Guy, hahaha. Tema ceritanya sih biasa. Tapi obrolan antara Fey dan sahabatnya Intan itu yang bikin lucu. Apalagi pas ketemu istilah TULALIT alias Tinggal Tulang dan Kulit hahaha (jujur aja, biasanya yang aku dengar juga KUTILANG alias Kurus Tinggi Langsing, hahaha gak penting banget!).

Pastinya gak etis kalo aku ceritain semuanya di sini. Jadi buat yang suka baca cerpen yang ringan, sarat pesan dan sedikit kocak, buruan beli deh... Mumpung masih Maret, kali aja April harus tunggu cetak ulang (amiiinn...).

13 komentar:

  1. zasachi ... senang banget ya dapat buku dr pengarangnya langsung... slamat ya....
    sayang ya itu buku ndak ada di Graamedia... jadi ndak bisa beli deh ...

    BalasHapus
  2. bagus banget yah kayaknya chi?.. wah, seneng kamu dapet gratisan. hahaha.. nggak ada versi e-booknya yah?.

    review kamu bikin penasaran orang buat beli bukunya deh.. lah, gimana gak penasaran.. sepotong-sepotong gitu ceritanya. :))

    BalasHapus
  3. @ sukma: pastinya hehehe plus gratisss hehehe iya mbak, belinya online. tapi bs pesan ke mbak fanny juga kok...

    @ Gaphe: wkwkwkwk tau aja Pe :D #jd malu doyan gratisan,gpp asal jgn tampang aja yg gratisan :D#

    klo aku tulis semuanya ntar nmnya co-pas dunk Pe.. :P

    BalasHapus
  4. met kenal, ijin follow

    BalasHapus
  5. salam kenal ijin folow ya,subhanalah , backsoundnya ademmmmmmmmmmmm banget

    BalasHapus
  6. waduh jadi malu nih direview bukunya sama kamu. hi hihi...aku juga suka dg cerpen antara rajawali grgol. itu termasuk yg fave aku. selain yg mawar kasih sayang tentunya

    tks ya udah review buku akku.

    BalasHapus
  7. @ Gaphe, gak ada versi ebooknya. hehee...mesti beli dong. hahaha.

    BalasHapus
  8. waaah.. buku mbak fanny ya?
    jadi pengen belii.. :D

    BalasHapus
  9. @ Ami: salam kenal kembali ami :)

    @ Brigadir kopi: salam kenal juga brigadir, iya aku suka lagu2nya opick.. emang ngademin :)

    @ Sang Cerpenis bercerita: sama2 mbak..

    @ Arif Chasan: iya, bukunya mbak fanny.. buruan pesan ke mbak fanny langsung... :)

    BalasHapus
  10. iya nih mbak fani, ga mau di kirim ke gramed.. huhuhu.. padahal akyu juga pengen baca. :(

    Haiiii.. lam kenal ya sachi. #sok akrab manggilnya, hihihihi

    BalasHapus
  11. Selamat ya...moga bisa berhasil lagi nantinya.

    BalasHapus
  12. @ -gek-: hi juga -gek-.. :) bukunya mbak fanny gak muncul di gramed krn mbak fanny nerbitinnya secara indie di self publishing gitu, nulisbuku.com. Jadi distribusinya secara online. Tapi bisa jg kok pesan ke mbak fanny langsung.

    @ IbuDini: iya mbak, smg kita2 juga bisa ngikutin jejak mbak fanny, menulis buku :)

    BalasHapus
  13. aaaah....jadi pengen baca juga ni...wkwkwkwk....

    BalasHapus

Tinggalin komentar kamu di sini ^^