Kamis, Maret 3

Pesona Danau Laut Tawar, Keindahan Alam Indonesia

Rasanya senang banget karena pada akhirnya aku bisa juga mengunjungi Oteh (sebutanku untuk adik nyokap) yang tinggal di Takengon. Di antara semua keluarga, cuma aku sendiri yang belum pernah ke sana. Ya, alasannya karena dulu susah banget buat dapat izin cuti dadakan. Sementara keluargaku doyan banget kalo bepergian itu gak direncanain dulu alias dadakan. Misalnya aja kalo nyokap ngobrol di telepon sama Alang (adik nyokap yang lain), dari nanya kabar bisa tiba-tiba bikin rencana dadakan jalan-jalan.. Nah kalo model ginian aku pasti tertinggal karena gak mungkin ngajuin cuti untuk libur kerja di bulan yang sama dengan jadwal jalan-jalannya.

Tanggal 16 Februari 2011 aku berangkat jam 8.30 malam. Sendirian loh.. Begitu memasuki propinsi NAD, mataku gak bisa terpejam. Sama sekali gak ngantuk. Dan untungnya malam itu bulan bentuknya bulat sempurna alias purnama, jadi aku bisa melihat pemandangan dari kaca jendela bus. Sampai akhirnya bus berhenti buat rehat di kota Bireun, pemandangan yang terlihat masih biasa-biasa aja. Tapi begitu memasuki Kabupaten Bener Meuriah, woowww... pemandangannya mulai seru. Jalan yang dilalui mulai naik turun dan berliku-liku. Jadi makin gak bisa tidur. Memasuki area ini kecepatan bus pun berkurang, karena selain kondisi jalan yang berliku, waktu itu juga sudah mendekati pagi/subuh dan kondisi sekitar mulai berkabut.

Aku tiba di Takengon pukul 6 lewat. Begitu turun, wuuussss......brrrr... dingiiinn..
Kalo di Binjai atau Medan jam segitu matahari pasti udah mulai terlihat mengintip, tapi di Takengon masih gelap loh. Gak lama nunggu, sepupuku Taty datang menjemput dengan motornya.

Pesona Danau Laut Tawar Yang Memikat Hati

17 February 2011
Sore hari selepas istirahat, Taty antusias banget ngajakin aku jalan-jalan. Berdua naek motornya kami menyusuri kota Takengon, kota kecil yang dikelilingi barisan pegunungan. Sumpeee... mataku dimanjain banget. Selama ini aku hanya melihat bangunan bertingkat, kendaraan yang na'uzubilah padatnya, sampe polusi yang udah jadi langganan kota-kota besar seperti Medan. Melihat barisan pegunungan dengan pesona danau laut tawar yang seolah mencium kaki pegunungan benar-benar deh bikin hati tak henti-hentinya bertasbih. Indah banget. Sore itu Taty ngajakin makan bakso, setelah itu kami jalan-jalan lagi untuk melihat kota Takengon dari tempat yang lebih tinggi. Neh dia hasilnya,

Ya Allah.. Keren banget. Rasanya gak bakal bosan mandanginnya.

Hehehe gak mau kehilangan momen indah, ikutan narsis bareng Taty

20 February 2011
Bareng keluarga Oteh, aku diajak jalan-jalan melihat objek wisata Danau Laut Tawar lebih dekat. Menurut mereka sebenarnya ada lebih dari satu tempat wisata yang menjanjikan keindahan Danau Laut Tawar, dan jarak dari satu tempat ke tempat yang lain lumayan jauh. Tapi kali ini aku diajak ke Ujung Pakeng. Tarif masuk cuma 15 ribu rupiah berdua plus parkir motor (Kebetulan kami memilih naek sepeda motor). Di sini, tempat wisatanya udah dirancang dengan taman-taman kecil dengan jalan-jalan kecil sepanjang danau (ada yang menanjak dan menurun, ada juga yang datar di sepanjang danau). Kemudian sudah ada tempat-tempat peristirahatan seperti pondok/gazebo yang banyak banget dengan model yang berbeda-beda (aslinya semuanya keren banget). Pemandangannya jangan ditanya lagi. Benar-benar indah...






Hehehe... narsis lagi bareng Taty sebelum mandi di Danau. Dan sebagai warga negara Indonesia yang taat pada hukum, demi mencegah pelanggaran terhadap UU pornografi dan pornoaksi, semua gambar ketika mandi-mandi di danau tidak dapat dipublikasikan wkwkwkwkwk


Yang Khas Lainnya

Selain pesona Danau Laut Tawarnya, ternyata ada something else yang juga unik dan jadi ciri khas kota ini. Tau apa? Ada lomba pacuan kuda. Wow... Jadi penasaran liat para koboy beraksi. Jadi menurut mereka, pacuan kuda ini rutin diadakan di Takengon. Bisa 2x dalam setahun. Dan karena unik, yang ngunjungi juga rame banget. Aku bersyukur karena ketika berada di sana secara kebetulan pula diadain lomba pacuan kuda. Sayang.. aku bukan potografer yang hebat, susah banget nge-take atraksi tersebut. Selain karena emang kudanya berlari super duper kencaangg, kamera yang aku gunakan juga masih tergolong sederhana. Jadinya yaa gini deh hasilnya,



hahahah yang keliatan cuma ekornya doang... Pacuan kuda ini berlangsung selama seminggu, dan aku memilih menontonnya di hari sabtu, 26 February 2011. Hari minggu esoknya adalah puncak acaranya.

Dan seperti sebuah acara pasar malam, di arena pacuan kuda akan rame sekali orang berjualan. Dan yang dijualpun beraneka ragam, mulai alat-alat rumah tangga sampai pakaian, mainan anak-anak dan makanan ringan. Sayang sekali kerajinan sulam karawang yang katanya khas Takengon gak aku jumpai di sini. yang aneh malah aku menemukan oleh-oleh tas unik dari batok kelapa bertuliskan Lake Toba hehehe. Dan seperti layaknya sebuah pasar malam, aneka permainan mulai dari tong setan sampai komedi putar juga ada. Hehehe hiburan rakyat, murah meriah dan menyenangkan.

Kalo ke Takengon, pasti disuguhi juga dengan ikan jepit atau depit (maaf aku kurang jelas apa nama lokalnya). Yang jelas ikan ini jadi oleh-oleh juga buat para pelancong. Ukurannya kecil-kecil, tapi gak sekecil ikan teri. Dan kalau digoreng renyah dengan tepung rasanya muantaaabbb. Enak buat camilan daripada lauk nasi hehehe

Neh, kek begini neh ikannya. Kalau mau tau nama ilmiahnya, musti buka buku identifkasi dulu hehehe

Masih banyak hal menarik lainnya. Tapi sepertinya ceritaku kali ini sampai di sini dulu deh. Yang jelas hampir dua minggu berada di sana benar-benar pengalaman yang menyenangkan. Mudah-mudahan di lain waktu bisa main ke sana lagi.

18 komentar:

  1. wow.... liburan yang mengasyikan...
    Za.... benaran deh itu pemandangan cuantik banget, jadi pengen loh, biar mbak org Sumatra ( Padang ) tapi belon pernah tuh ke Medan (kasihan ya??)
    Za.... tq ya oleh2nya ini... OK slamat datang lagi di rumah mayanya... tetap namu ya ke rumah mbak....

    BalasHapus
  2. kunjungan pertama...
    waaaaaaaah kayangnya seru tuh...

    salam kenal... ^_^

    BalasHapus
  3. Dapat saya bayangkan..tempatnya pasti sejuk dan nyaman....
    bener2 liburan yang menyenagkan

    BalasHapus
  4. widih yg baru pulang dr Takengon....seru nih...

    BalasHapus
  5. keren... ajak lah... hehehe

    BalasHapus
  6. asik bener kayaknya jadi pengen maen ke aceh

    BalasHapus
  7. ikan jepitnya kayaknya asik tuh. asal bukan sendal jepit aja. hehee...

    BalasHapus
  8. @ mbak sukma: owwhh.. mbaknya org minang toh, kirain asli kalimantan... :)

    @ yhantee: thanks kunjungannya, salam kenal ;)

    @ bu dini: bener banget bu dini, aslinya emang dingin banget di sana, karena daerah pegunungan gitu kali ya.

    @ seputarecomerce: what?? bapak??

    @ nova: yup, seru..seru..seru..

    @ kira: hehehe, kapan ya?

    @ daima: makasih, mudah2an daima bisa juga ke sana ya..

    @ mbak fanny: wkwkwkwwk ada2 aja mbak fanny neh, kalo yg itu beneran asli ikan kok mbak.

    BalasHapus
  9. ngiler deh pengen kesana jugaaa...,!!
    >.<

    BalasHapus
  10. @ rezka: hahaha ayuukk.. klo emang ada niat buat liburan bs bikin planning ke sono :D

    BalasHapus
  11. keren banget tuh beautiful scene bgt

    BalasHapus
  12. bagus banget yah tempatnya.. ini di Indonesiaa kaan?
    #gak percaya.

    tapi kalo danau, kenapa dinamakan Laut yah?

    Danau LAut tawar.. atau biar orang penasaran kali yah

    BalasHapus
  13. @ mbletak mbletuk: yup... emang keren banget..

    @ gaphe: iya Pe di Indonesia. Indonesia kita ini sebenarnya emang indah banget... Aku juga merasa aneh, kok nama danaunya laut. Mungkin karena danaunya luas seperti laut makanya dinamakan laut, dan karena danau airnya tawar disambung-sambungin gitu kale... hahahahaha

    BalasHapus
  14. Wew...,
    asyik nih...,

    btw artikel liburanny bgs za,
    artikel danau laut tawarny bisa tuh dkirim k redaksi koran2 dll.
    Siapa tau dmuat...,
    n.n

    BalasHapus
  15. danau laut tawar,,, memang memberikan kesejukan tersendiri...
    ku juga pengen pergi kesana..

    bahan bacaan saya :
    jurnal
    ekonomi andalas

    BalasHapus
  16. @ edo: makasih do... weleh, aq gak pe-de kirim2 gitu heheheh

    @ hendot: yup, smg bisa mengunjunginya :) thanks dah mampir...

    BalasHapus
  17. koq mampir kesini masih laut tawar aja yaa.. kapan jadi asinnya?

    ayoo semangaat.. nulis lagi doonk.. yeaahh. *tereak ala cheers

    BalasHapus

Tinggalin komentar kamu di sini ^^