Kamis, Maret 17

Nay Dan Facebook

Sudah lama Nay pengen punya akun di facebook. Tapi Nay gak tau cara membuatnya. Maklumlah, Nay masih kelas 4 SD dan belum pernah berinteraksi dengan internet. Paling cuma liat-liat Kak Nando, kakak lelakinya yang sudah SMP itu selalu serius di depan komputer. Dan kalau Nay mendekat, Nay hanya bisa melihat. Kalau bertanya, Kak Nando akan langsung menghentikan aktifitasnya dan menatap Nay kemudian berkata, “Idiih… kamu itu masih kecil, gak usah nanya-nanya deh, mending kerjain PR gih sana..” Nay sebel mendengarnya. Emangnya Kak Nando gak punya PR apa. Tapi percuma, kalau Nay membantah Kak Nando bakal memanggil mama dan Nay bakal ditegur mama, “Naylaaa.. jangan ganggu kak Nando..!” Selalu seperti itu. Padahal Nay pengeeen banget tau facebook itu seperti apa dan gimana cara mainnya.

***

“Nayla.. kamu masih kelas 4 SD. Dan Facebook itu bukan permainan untuk anak-anak. Apa Nayla gak takut dengan berita di TV. Sekarang banyak penculikan gara-gara facebook!” Mama mengingatkan Nayla dengan berita penculikan melalui facebook yang lagi marak. Waktu itu Nayla mengutarakan rasa penasarannya tentang facebook kepada mama.

"Tapi Ma kenapa Kak Nando boleh?” Nayla mulai merajuk. Mama tidak menjawab. Tapi delikan matanya sudah membuat Nayla tidak berani lagi membantah.

***

Minggu sore, tante Widy datang berkunjung ke rumah. Tante Widy itu adik bungsu papa. Sekarang masih kuliah. Nay senang kalau Tante Widy datang, soalnya Tante Widy suka bawain coklat buat Nay dan Kak Nando. Di sela-sela makan coklat, Nay curhat ke tante Widy kalau dia pengen banget punya facebook seperti Kak Nando.

“Nanti tante ajarin..” Mata Nay langsung berbinar ceria mendengar janji Tante Widy. Mama yang juga ada di situ kelihatan keberatan.

“Nayla masih terlalu kecil Widy..” kata mama khawatir.

“Gak papa kok mbak. Lagian Nayla sepertinya sangat penasaran. Akan lebih baik kalau kita bisa menjawab rasa penasarannya. Kalau gak, bisa-bisa Nay mencarinya sendiri dan itu lebih berbahaya.”

Mama hanya diam mendengar penjelasan Tante Widy. Dan siang itu juga Tante Widy mengenalkan Nay pada facebook. Mama, Papa dan Kak Nando juga ikut memperhatikan. Tante Widy membantu Nay membuat akunnya di facebook, kemudian bagaimana cara meng-upload photo, bagaimana cara menuliskan status, berkomentar di status dan bagaimana cara mengundang teman. Nay manggut-manggut mengerti. Dia senang bukan main. Sekarang sudah ada 2 teman facebooknya. Tante Widy dan Kak Nando.

“Sekarang Nay kan sudah punya akun di facebook, tapi Nay harus janji..” Kata Tante Widy
Nay menatap tantenya penasaran.

“Nay hanya boleh bermain facebook jika ditemani mama atau Kak Nando.. dan Nay gak boleh main sebelum nyelesaiin PR. Gimana? Janji ya?” kata Tante Widy lagi

“Nay janjiii!!!” Kata Nay girang sambil mengancungkan jari kelingkingnya. Semua tertawa melihat ulah Nay.

***
Suatu malam Nay muncul di kamar Kak Nando.

“Ada tugas mengarang, bantuin Nay dong kak…” Nayla menyodorkan buku tulisnya. Nando menerimanya kemudian membacanya.

“Waahh.. ceritanya bagus Nay.. lucu.” Kata Nando.

“Yang benar kak?” Tanya Nay senang. “Apa ada yang harus diperbaiki lagi kak, kurangnya di mana kak?” Tanya Nay lagi. Nando diam sebentar kemudian dia memberi usul.

“Gimana kalau karangan kamu ini kamu tulis di facebook. Terus minta masukan dari tante Widy”

“Gimana caranya?” Kening Nay berkerut.

Nando kemudian membantu Nay menulis note di facebook dan membagikannya ke kakak-kakak sepupu mereka, juga ke Tante Widy. Gak lama sudah ada beberapa komentar yang masuk. Semuanya bilang karangan Nay bagus, dan ada beberapa masukan dari Tante Widy tentang ejaan yang harus Nay perbaiki. Nay senang sekali. Masukan dari Tante Widy benar-benar membantunya. Gak disangka esoknya karangan Nay mendapat nilai tertinggi.

Sejak saat itu Nay jadi punya kebiasaan baru. Dari dulu Nay selalu suka menulis cerita. Tapi hanya untuk dirinya sendiri. Sekarang dengan facebook, Nay bisa berbagi cerita itu ke teman-temannya. Dan mereka selalu bilang suka dengan cerita Nay. Malah ada yang meninggalkan pesan di dinding facebooknya untuk sekedar bertanya, apa ada cerita baru lagi?

“Waahh.. Nay banyak penggemarnya sekarang ya..” Mama yang menemani Nay online malam itu menggoda Nay. Nay hanya tersenyum malu. Memang Nay telah menepati janjinya, online ketika ditemani mama atau Kak Nando. Kalau papa karena lelah bekerja, biasanya hanya mengamati dari jauh sambil nonton tv.

***

“Ada kabar gembiraaa…” Tante Widy muncul siang itu. Mama aja sampai kaget dan langsung ngajak Tante Widy untuk makan siang bersama mereka.

“Kabar gembira apa Tan?” Tanya Kak Nando penasaran.

“Dengerin ya.. Ada teman Tante yang bekerja di penerbitan. Dia sudah baca cerita-cerita Nay di facebook yang selalu Nay bagi ke tente. Daaann… dia sangat tertarik untuk menerbitkannya menjadi kumpulan cerita anak..” Mama, Kak Nando, dan Nay melongo gak percaya.

“Loh kok pada bengong? Bukankah ini kabar gembira?” Akhirnya semua tersenyum bahagia. Mama langsung memeluk Nay.

“Selamat ya sayang.. maafkan mama selama ini mama jarang baca-baca cerita Nay, mama bisanya cumanya nemanin Nay doang…” kata mama mengelus kepala Nay. Nay membalas pelukan mama hangat.

“Makasih juga karena mama akhirnya ngizinin Nay punya facebook..” Jawab Nay. Ya, Nay tidak menyangka kalau ada yang tertarik untuk membukukan karangannya. Nay merasa beruntung punya keluarga yang sangat mendukungnya. Meski awalnya mama sangat khawatir kalau Nay mengenal facebook, tapi akhirnya mama juga yang selalu meluangkan waktu buat Nay, menemani dan mendampingi Nay ketika online.

“Gara-gara facebook, Nay jadi penulis..” kata Kak Nando

"Itu artinya Nay bisa memanfaatkan facebook untuk hal-hal yang bermanfaat, yaitu menulis.” Ujar Tante Widy.

“Makasih Tante Widy.. Makasih kak Nando…” kata Nay lagi, kemudian berlari ke ruang tengah.

“Loh, Nay mau kemana?” Tanya Mama heran.

“Mau nelpon papa…” jawab Nay dengan wajah girang.

SELESAI

Note: Tulisan ini diikutsertakan pada lomba menulis cerita anak (Dongeng) sarikata.com 2001

25 komentar:

  1. Hm, jadi yg nulis cerita kamu ato siapa ni?

    BalasHapus
  2. @ dhita: ya aku dunk yang nulisnya... :D

    BalasHapus
  3. wow.... ceritanya bangus banget Za, I like it mbak jadi ngiri deh , kapan ya mbak bisa buat cerpen ..???

    Hikmahnya bagaimana kita manfaatkan FB khan, Za..!?!

    BalasHapus
  4. ikutan lomba yaaa?? gut laaak yaaa
    :D
    pengen ikutan juga ahh...hehee

    BalasHapus
  5. mudahan menang aja ya dalam lombanya

    kalo saya seh menggunakan fb untuk bertukar informasi terlebih terhadap komunitas2

    BalasHapus
  6. wah,cerita yang menarik.walaupun aku sendiri belum punya facebook,hehe.makasih atas kunjungannya keblog ku.

    BalasHapus
  7. @ mbak sukma: Yup.. bener banget mbak, soalnya temanya pemanfaatan teknologi. ikutan dunk mbak.. :)

    @ rezkaocta: thanks, yuuk ikutan :)

    @ Fanny: makasih mbak..

    @ Agung: Makasih ya.. Yup sebenarnya fb juga punya banyak sisi positif..

    @ i-one: makasih... makasih jg kenjungannya..

    BalasHapus
  8. ooh. kupikir Nayla tuh jelmaan kamu Za.. baru kelas 4 tapi mau main facebook..

    untuk anak segitu, wajar laah kalo pengen temen-temennya yang juga bikin FB.. asal jangan kebablasan aja, dan kontrol orang tua atau kakaknya kudu lebih ketat.

    semoga sukses Za!

    BalasHapus
  9. itulah anak jaman sekarang, cepat sekali mengikuti perkembangan teknologi, sehingga umur 4 tahun sudah pingin tahu tentang fb

    BalasHapus
  10. Salam kenal... cerpen mu bagus banget..dan semoga menang lombanya...

    BalasHapus
  11. ooh, hhe.
    Ceritanya bgs kok.
    ngubah pandangan orang tua yang kdg terlalu khawatir anaknya dirusak facebook.

    BalasHapus
  12. Ceritanya bagus...Nay yang masih SD pengen punya FB..moga menang ya bun....

    BalasHapus
  13. FB memang selalu unik buat diceritain yah:D

    BalasHapus
  14. @ Gaphe: wkwkw jelmaan dr hongkong?? anyway thanks Pe..

    @ Joe: Yup, anak zaman skrg gitu loh..

    @ Bunda Loving: salam kenal kembali bun.. makasih.

    @ Dhita: Setujuu... :D

    @ IbuDini: mudah2an buk.. mohon doanya #mupeng

    @ Nova: ho oh.. selalu ada... :D

    BalasHapus
  15. iya ya, kita bs menggunakan fb itu utk hal yg positif...
    tp aku kok entah knp sampe detik ini gak suka bgt ama fb... gak tau tuh alasannya knp.

    makanya kalo ada yg nanya, "km punya fb gak"
    aku jwb: "gak ah...gak demen fb"

    hehe...

    BalasHapus
  16. wah, buat lomba ya..
    good luck deh :)

    BalasHapus
  17. @ Penghuni 60: hehehe.. pasti kamu lebih memilih blog ya :)

    @ Rian: Iya yan.. makasih :)

    BalasHapus
  18. ini true story yah? =="

    BalasHapus
  19. @ r10: gak true story, tp ada kemiripan ama diriku, jadi aku poles2 gt biar cocok jd cerita anak :)

    BalasHapus
  20. satu postingan positif tentang facebook
    good post :)

    BalasHapus
  21. @MT dan gerhanacoklat: haiyaaa... penjurian ya.. :D

    BalasHapus
  22. ini nih namanya mempergunakan sesuatu dari sisi positif heheh ^_^v FB bisa bermanfaat sama kayak blogging....semangat buat nulis jadinya, lam kenal yah

    BalasHapus
  23. cerita menarik. terima kasih partisipasinya http://anjari.blogdetik.com

    BalasHapus

Tinggalin komentar kamu di sini ^^