Kamis, Maret 24

Gara-gara Alat Hitung Ajaib Papa

Dito tersenyum senang, PR matematikanya selesai sudah. Huh, akhirnya Dito bisa juga pergi bermain bersama teman-temannya. Ini semua berkat alat hitung ajaib milik papanya. Kata papa namanya kalkulator. Papa menggunakan alat itu setiap kali bekerja di toko. Dan siang itu Dito meminjam alat hitung ajaib itu diam-diam untuk membantunya mengerjakan PR matematika. Memang selalu diam-diam karena pernah suatu hari saat Dito menyatakan keinginannya untuk menggunakan kalkulator, papa malah marah. Katanya kalkulator bukan mainan anak-anak. Ya, Dito tau kalkulator itu memang bukan mainan, melainkan alat hitung ajaib milik papanya.

Esok hari saat di sekolah, Dito memperlihatkan cara kerja alat itu pada Roni, teman sebangkunya. Mata Roni terbelalak kaget.

"Kamu ngerjain PR matematika pakai ini?" tanyanya sambil menunjuk ke kalkulator yang dibawa Dito. Dito mengangguk.

"Kata mamaku, belajarlah menghitung sendiri setiap ada PR matematika, anak SD seperti kita belum boleh menggunakan kalkulator" ujar Roni pada Dito.

Dito menatap Roni aneh, "kenapa tidak boleh? soal-soal perkalian ini terlalu rumit, kalau pakai kalkulator PR matematika pasti cepat selesai. Tekan-tekan dan tekan, selesai deh..." Kata Dito lagi.

"Soal-soalnya gak rumit kalau kita sering latihan mengerjakannya To..." Roni mengingatkan Dito.

Tiba-tiba terdengar bel tanda pelajaran akan dimulai. Buru-buru Dito menyimpan kalkulator papanya ke laci meja. Beberapa teman-temannya yang masih berada di luar sudah mulai masuk ke kelas. Tidak lama kemudian Bu Nadya, wali kelas Dito masuk. Bu Nadya meminta semua murid mengumpulkan PR matematika mereka. Setelah itu Bu Nadya memanggil satu persatu murid ke depan untuk mengerjakannya di papan tulis.

"Sekarang kita bahas bersama PR matematika yang ibu berikan. Ibu akan memanggil kalian satu persatu untuk mengerjakannya kembali di papan tulis" kata Bu Nadya.

Di mejanya Dito terlihat cemas. Tiba-tiba Dito takut sekali menunggu gilirannya. Dito tidak mungkin membawa kalkulator ke depan. Bu Nadya pasti marah kalau tau Dito ngerjain PR dengan bantuan alat hitung itu.

"Dito.. sekarang giliran kamu" Bu Nadya memanggil Dito. Wajah Dito pucat. Dia berjalan perlahan ke depan. Lama Dito berdiri menatap soal hitungan di papan. Dia mulai mengerjakannya, tapi Dito jadi kewalahan. Dia tidak hapal dengan perkalian, karena selama ini selalu tergantung dengan kalkulator papa. Dito berdiri lama di depan, tapi soal yang ada belum juga bisa diselesaikannya.

"Kenapa Dito? ibu lihat di buku PR, jawaban kamu benar. Kenapa sekarang kamu kelihatan bingung?" Dito diam tidak menjawab.

Bu Nadya mendekat, "Apa Dito mencontek PR teman?" tanya Bu Nadya. Dito menggeleng.

"Jadi kenapa Dito tidak bisa mengerjakannya?"

"Maafin Dito Bu, Dito kemaren menghitungnya pakai kalkulator papa..." Dito menjawab pelan. Bu Nadya tersenyum bijak.

"Sekarang Dito boleh duduk, tapi nanti saat istirahat kita ngobrol sebentar ya..." Dito hanya mengangguk. Dalam hati Dito merasa lega, karena tidak dihukum berdiri sama Bu Nadya.

Saat istirahat berlangsung, Dito menghampiri meja Bu Nadya.

"Dito, kalkulator itu memang berfungsi sebagai alat hitung. Dengan kalkulator pekerjaan kita akan terbantu. Tapi, Dito belum boleh menggunakannya"

"Kenapa Bu?" potong Dito penasaran.

"Karena akan membuat Dito malas menghapal dan malas berlatih mengerjakan hitungan-hitungan yang diberikan guru. Kalau Dito sudah tergantung dengan kalkulator, otak Dito juga akan mengalami hal yang sama. Tidak bisa digunakan untuk berpikir menyelesaikan soal-soal hitungan. Gimana Dito mau ujian nantinya? Bisa-bisa Dito tinggal kelas..."

Dito diam mendengarkan penjelasan Bu Nadya.

"Dito boleh pakai kalkulator nanti.. kalau sudah SMA..."

"Haaa?? Kenapa begitu Bu?"

"Karena saat itu kalkulator tidak berfungsi untuk perkalian, pembagian atau penjumlahan. Kalkulator yang Dito gunakan nanti namanya Scientific Calculator. Gunanya juga tidak hanya untuk menyelesaikan PR matematika, tapi juga hitungan lain seperti fisika..."

Dito hanya manggut-manggut.

"Jadi mulai sekarang Dito harus belajar mengerjakan tugas matematika tanpa kalkulator, kalau ada yang tidak Dito pahami, Dito bisa tanya ke ibu, mengerti?" Dito mengangguk yakin. Dito gak bisa bayangin kalau tiba-tiba otaknya gak bisa diajak berpikir menyelesaikan soal matematika hanya karena dia tergantung dengan kalkulator. Iiih.. seram banget.

Hari itu juga, sepulang sekolah Dito mengembalikan kalkulator papa ke laci kerjanya.

Selesai
******


Karena setiap peserta boleh mengirimkan lebih dari satu naskah, maka tulisan ini juga aku ikut sertakan pada lomba menulis cerita anak sarikata :)


22 komentar:

  1. wah, rajin banget nulis nih mbak. salut deh. moga menang yah:)

    BalasHapus
  2. Sazachi...tulisan mu bagus...mudah2an menang...

    Kalkulator emg buat kita jad malas utk mikir...padahal sebelum bunda kenal kalkulator jago lho ngitung perkalian dan bagi...hehehe skrng penjumlahan aja suka lama klu gak ada kalkulator....

    BalasHapus
  3. wah,bagus banget mudah2an dibaca ama nak indonesia.klu ada waktu,mampir keblog ane ya

    BalasHapus
  4. ikut suport moga menang yak. :)

    kenapa dulu waktu SD gak kepikiran ngitung pakai kalkulator yak. kn bisa jadi benar semua jawaban matematika saya. wkwk :)

    BalasHapus
  5. Tapi meskipunada kalkulator tapi perlu juga menggunakan otak biar lebih pintar...

    BalasHapus
  6. kereen kereen... harusnya nyoba mikir dulu kalo ngerjain matematika.. soalnya tidak semua soal bisa diselesaikan pake kalkulator kaan.

    semoga menang yaa Za!

    BalasHapus
  7. ceritanya bagus. saya suka. semoga menang ya

    BalasHapus
  8. kalo ada jalan pintas..knapa harus repot-repot pake cara manual???
    hahahaha

    smoga sukses zasachi

    BalasHapus
  9. yap...harusnya mereka latihan cara manual dulu ya... bukan langsung pake kalkulator.
    tapi ironis, saya liat keponakan saya punya tempat pensil yang didesain ada kalkulatornya... duh... pabriknya kebangetan...

    BalasHapus
  10. @ Nova: hahah iya nih lagi keranjingan nulis :)

    @ bunda loving: amiinn... mudah2an ya bunda, makasih doa dan supportnya.

    @ i-one: thanks.. yup, aku udh mulai sering kok maen ke blog kamu :)

    @ ma_dhan: makasih.. walah, kok disesali yg udah bener hehehe

    @ gaphe: yup, setuju. thanks ya Pe..

    @ sang cerpenis: makasih mbak fanny...

    @ shifacigatsu: wadoww.. ajaran sesat wkwkwkw

    @ aina: he eh, ironis mbak.. lha internet dan semua alat teknologi sudah dikuasai anak2. mgkn ini juga yg ngelatar belakani sarikata bikin even ini dgn tema teknologi tepat guna buat anak2. makasih udah berkunjung... :D

    BalasHapus
  11. hahaa. gak nyesel. cuma memang gak pernah kepikiran dulu ngitung pakai kalkulator.. hehe

    BalasHapus
  12. semoga cerita ini menang ya. saya suka pesan moralnya :)

    maaf baru sempat BW lagi. kebetulan minggu lalu saya kecelakaan dan baru kemaren malam menyelesaikan urusan2nya. makanya baru bisa BW sekarang.
    anyway, have a nice weekend ya ^^

    BalasHapus
  13. saya malah ingin seperti mbak.keranjingan nulis. mudah2an nular.hehhe:P

    BalasHapus
  14. Ceritanya bagus nih buat anak2.. Semoga menang ya?

    BalasHapus
  15. Bagus critanya...,

    btw kamu pintar ngarang ya za....,

    aku lo kalau cerita harus dari kisah nyata,
    blum bisa ngarang soalx.

    Moga menang ya....,

    BalasHapus
  16. Za.... maaf ya mbak baru sempat mampir, internet mbak bbp hari ini lemot banget, malah 2 hari ini gak connect2, ini mbak menggunakan fasilitas kantor nih.

    Cerita nya ... keren... keren...keren ...
    mbak berdoa smg Zachi menang ya ...

    BalasHapus
  17. good job! teknologi memang hanyalah pendukung.

    BalasHapus
  18. kalo matematika gw nyerah deh. hehehe

    BalasHapus
  19. @ ma_dhan: oohh... gitu bagus dunk :)

    @ Rian: Thanks ya Rian, semoga cepat kelar urusannya.

    @ Nova: oya? aku pikir malah lebih rajin nova, blognya lebih sering ter-update. Gak minat ikutan lombanya?

    @ Reni: Makasih ren.. salam kenal

    @ Edo: Ngarang dikit2 Do. Dari kisah nyata lebih seru Do.. :D

    @ Mbak Sukma: amin makasih dukungannya mbak. Sama mbak, akhir2 ini aku jg jarang OL, ada kerjaan laen trus lemot juga jd malas.

    @ Nanto: Wuiihh ada temanku Nanto. Pa kabar? Thanks kunjungannya #kejutan..

    @ Kira: Ah masak?? heheh

    BalasHapus
  20. hhm....
    emang asyik ya kalo pake kalkulator
    jadi cepet selesai!
    heehheheee

    BalasHapus
  21. @ Elsa: heheh maunya ya mbak..:D makasih ya mbak elsa udah mampir...

    BalasHapus
  22. postingan yang keren sachi :)

    BalasHapus

Tinggalin komentar kamu di sini ^^