Senin, Februari 7

Sakit Hati VS sakit Gigi

"Dari pada sakit hati...
Lebih baik sakit gigi ini, biar tak mengapa...."

Itu kata Om Megy Z. Tapi kali ini aku mau membantahnya saudara-saudara. Beneran!! Serasa ingin kuteriakkan "TIDAAAKKKK!!!" Photobucket
Dua hari yang lalu, setelah mungkin 5 tahun gak pernah lagi sakit gigi, akhirnya pertahananku roboh juga. Whuaaa... *histeris* Aku sakit gigi. Ampuuuunnnn.... Sakit banget.Photobucket Dua hari hanya bisa berbaring, sebenarnya berbaring juga salah. Dan gak ada satu halpun yang benar kalo lagi sakit gigi. Ini serius!!

Dan syair di atas, jadi lebay banget menurutku *heheheh sorry deh buat pencinta lagu tersebut*

Pff...
Jadi begini, aku gak muna deh pernah juga yang namanya sakit hati. Oke..oke.. aku ambil contoh sakit hati yang sesuai dengan lagu tersebut. Ceritanya aku pernah patah hati lah... *hiks*Photobucket
tapi efeknya gak seperti sakit gigi. Memang butuh waktu yang lama buat benar-benar menerima keadaan kalau kami *aku dan dia-red* ternyata memang gak cocok satu sama lain, dan pertemanan jauh lebih membuat kami bisa berkomunikasi dengan baik bila dibandingkan dengan something serious that we called "partner idup" itu. Dan selama proses penyembuhan itu, aku masih bisa makan, bisa nonton, jalan bareng teman, terima telp, bantu nyokap, baca buku dan seabrek kegiatan lain. Paling pas mo tidur aja, kepikiran sebentar. Tapi tetap bisa aku atasi. Obatnya gambang, aku berpikir gini, "Kenapa aku harus terus2an mikirin dia? Belum tentu juga dia mikirin aku..." Dan kalau sudah begitu akupun bisa terlelap.


Nah, 2 hari sakit gigi??? Ampuuunn daahhh... Aku gak bisa ngapa2in. Makan salah, dengar suara berisik salah, nonton gak nyaman, ngobrol apalagi, duuhh... pokoke gak ada enaknya. Dua malam gak bisa tidur gara2 senut2 yang gak pernah berhenti. Dan hari ini syukur Alhamdulillah banget deh, nyeri di gigiku udah gak ada lagi. Temanku yang tau aku sakit gigi langsung ngirim sms buat nyaranin aku minum obat yang bisa dibeli di apotek *ssttt... yang ini jangan ditiru, sebenarnya harus sesuai resep dokter, tapi karena udah gak tahan lagi aku beli gak pake resep*

Nyokap udah wanti2, begitu sembuh harus langsung ke dokter gigi lagi. Sebenarnya, perkara ke dokter gigi juga udah rutin banget aku jalani. Mulai dari cabut gigi pernah, tambal gigi pernah, bersihin plak and so on lah. Dan kerusakan gigi yang sakit ini juga udah terdeteksi, hanya akunya aja yang bandel. Beberapa kali mangkir gak ke dokter gigi. Gak tau kenapa, meski sering berurusan dengan mereka, tetap aja alat2 yang ada di prakteknya bikin aku merinding...

Setelah sakit kemaren, aku sepertinya harus serius minta penanganan mereka deh...

6 komentar:

  1. sakit gigi emang menyiksa, tidur tak lelap, makan tak enak, ngapa2in gak enak :) mending jatuh cinta aja walau buat mkn tak kenyang atau tidur tak lelap hehehe (salam kenal)

    BalasHapus
  2. hihiihi,,,saya juga setuju sama mas aulawi ahmad, mending jatuh cinta deh,,,:)

    BalasHapus
  3. terimaksaih sudah meninggalkan jejak di laman saya. bila berkenan, silakan singgah lagi :)

    BalasHapus
  4. @ Aulawi Ahmad: Betul..betul..betul...

    @ fairysha: Hehehe iya, jatuh cinta bisa bikin senyum2 terus hahahah

    @ Rian: siipp...

    BalasHapus
  5. mending ga sakit hati juga ga sakit gigi deh,,heheh..

    BalasHapus
  6. @ Rez Iras: heheh iya ya.. :p

    BalasHapus

Tinggalin komentar kamu di sini ^^