Jumat, Maret 5

Salah Kaprah

Seorang suami menuliskan kata-kata indah di wall istrinya, kalo gak salah bunyinya kira2 begini, “Ummiku.. terima kasih telah menemani hari2ku selama ini..bla..bla…” dan seterusnya aku gak ingat lagi. Dan ada banyak komentar, ada yang bilang: “ciyeeee..suit..suit.. romantis ne ceritanya..” Ada juga yang bilang “ehm..ehm..”
Apapun bunyi komentarnya baik “ciyee ciyee”, “suit..suit..”, “prikitiewww….”, atau “ehm..ehm…” semua komentator merasa gak ada yg salah dgn kalimat tulus si suami buat istrinya.
Ditempat laen, seorang suami sedang bingung mencari kunci sepeda motornya, kemudian teriak minta bantuan istrinya, “Maaa… ada liat konci motor Papa gak?” dan istrinya dari dapur balas teriak, “emang td di letakkan di mana pa?” (heheh kalo ingat diletakkan di mana ngapain nanya)


Gak ada yang aneh dengan kalimat2 tersebut, dan mungkin masing2 kita sering mendengarnya. Tapi jujur, aku sedikit merasa janggal. Bukan pada sisi romantis suami yang menuliskan kata2 manis di wall istrnya, atau sifat cepat bosan suami ketika mencari kunci sepeda motornya, so what?? Itu loh, sapaan Ummi dan Mama, atau sebaliknya sapaan Abi dan Papa yang dilemparkan masing-masing pasangan ke pasangannya.

Kenapa harus Mama? Bukan Dik, Adik, Dinda, Istriku… Atau kenapa harus Abi? Bukan Mas, Abang, Kanda, atau suamiku? (Ya elah liza pleaseee banget deh, kenapa loe jadi lebay gene??Secara apa urusannya ke elo??)

Walau pada akhirnya mungkin setiap orang akan bilang “apalah arti sebah sapaan, toh masing2 pasangan merasa nyaman dan yang penting adalah mereka saling mencintai, theres no problem mereka mo panggil Ummi-Abi, Papa-Mama atau Mami –Papi”.
Tapi tetap saja aku merasa janggal, karena sapaan tersebut biasanya buat orang tua kita. Aku hanya merasa “lain” aja. Aku bayangkan ketika berduanya curhat dengan sapaan seperti itu.
“Di hati Papa cuma ada Mama…”. Yaa… dihati semua orang juga ada Mamanya kale…
“Ummi berharap gak hanya disini, tapi di akhirat kelak kita juga berjodoh Bi..” (halah)
Terkadang aku bayangin gimana kalo ada orangtua mereka. Misalnya Istri lagi masak barengan ma mertua di dapur, trus suami teriak “Maaa… ada liat kunci motor gak?”
Mertua dan Istri saling berpandangan dan serempak ngomong “Mama yang mana satu??”
Nah lo?

Atau saat istri kesal karena suami lupa menjemputnya, masih diteras udah teriak, “Paaaa… kok gak jadi jemputnya, mana hapenya gak aktif lagi…” Eeehh si papa kandung sedang baca Koran di ruang tamu langsung nyamperin, “emang tadi kamu sms papa??” Capek lah …

Aku hanya berpikir, kenapa tidak menempatkan sapaan pada tempatnya saja…
Jangan rebutan papa sama anak2 dunk, kan gak lucu :D

*peace all*

8 komentar:

  1. Jelas bs di bedain dr intonasi pengucapannya, panggilan ”ma” utk ortu jelas bgt dg intonasi sopan dan ramah, nah klo panggilan ”ma” utk istri jelas bgt dg intonasi mesra dan lembut, bukan rebutan panggilan dg anak2, nah gmn klo panggilan ”dik” atw ”kak” pada saat ada adik atw kakak?

    BalasHapus
  2. @catur: makasih...
    gini loh, panggilan adik ke istri adalah panggilan yg biasa, sama biasanya seperti istri menyapa suami dgn mas, bang, ato kak (sapaan yg menunjukkan rasa sopan krn itu suami). Artinya seperti itu memang wajarnya. Bukan berarti itu abang kandung, atau adik kandung. Seperti menyapa tukang roti, "bang, brp rotinya?" bkn berarti itu saudara kandungkan?
    Kalo mama meski mksdnya mesra, tetap sapaan mama buat seorang ibu, well istri adalah ibu juga tp ibu dari anak2 si suami bukan ibu si suami, beda toh mbak..
    kalo casenya ada di depan anak2 mgkn gak masalah.. tapi disaat hanya berdua, saya mendengarnya sedikit janggal. Kenapa tidak ditempatkan pd tempatnya. Tapi buat yg merasa nyaman disapa seperti itu monggo... :D
    salam kenal ya

    BalasHapus
  3. ha haa haa berarti harus hati2 nih buat manggil suami di depan mertua hhee heegee ntar salah panggil lagi,,, nice post zha

    BalasHapus
  4. @phia: hahaha...ada niat manggil si abang papa yaa... :)

    BalasHapus
  5. kalo dikeluargaku gini mbak... panggilan buat ibu itu Bunda, trus panggilan buat Bude itu Mamah...
    hahahaha...

    BalasHapus
  6. @andika: keknya gak ada yg salah dik.. salah kaprah kalo misalnya bunda kamu ikut2an manggil ibunya nenek, hanya krn dia nenek kamu. Udah salah kaprahkan? tetanggaku gitu, manggil ibu mertuanya nenek hanya krn anaknya manggil nenek ke mertuanya. Anaknya mah udah bener manggil nenek, tp dia? maksa bgt kan?

    BalasHapus
  7. hahahha kalo manggil maaa.. jadi kaya manggil orang tua ya, kalo manggil dik, jadi kaya manggil saudara, jadi manggil istrikuuu, itu palng benerrrr :)

    BalasHapus
  8. @ina: heheheeh ina yg bener..

    BalasHapus

Tinggalin komentar kamu di sini ^^