Sabtu, Juni 6

Ketika Mas Dy Sakit

Denger kabar kalo suami lagi sakit tuh bikin apa-apa jadi gak enak. Mo ngapa-ngapain jadi serba salah, kepikiran terus nih kondisi si mas gimana???


Status kami memang masih long distance. Mas Dy tinggal di kota yang yang berbeda. That's why sometimes aku merasa jadi berdosa banget ama dia. Udah menikah, tapi masih mengabaikannya. Meski dia ridho, tapi tetap aja aku selalu merasa bersalah, apalagi kalo dapat kabar dia lagi sakit gini. 

Pagi tadi ba'da subuh ngeliat status bbm nya "sick", waduh!! perasaan kemaren siang masih ketawa-ketiwi di telp. Mendadak aku jadi lemas gitu, khawatir. Dalam hati berdoa semoga gak terlalu serius. Masih dalam kondisi cemas, akhirnya aku telp.


Katanya, dia udah merasa gak enak sejak di kampus. Meriang gitu. Malam hari gitu nyampe rumah, makan malam trus minum obat dan tidur. Tengah malam terbangun lagi merasa meriang. Kepalanya juga pusing.

Hiks, suami sakit tapi aku gak bisa nemenin 

"Tapi ini udah agak mendingan kok... " Dia masih berusaha menghibur dan membesarkan hatiku 

Akhirnya kita ngobrolin hal lain, rencana bimbingan jurnalnya dan lain-lain. Eehh tapi ketika lagi asyiknya ngobrol itulah tiba-tiba Mas Dy mengerang sakit di perutnya 
"kenapa mas? kenapa??" aku beneran jadi panik.
"Tau! tiba-tiba kok jadi sakit perut ya..." katanya.
"Mulas? mau ke belakang?" tanyaku masih khawatir.
"enggak... sakitnya lain" katanya.. Aku jadi makin khawatir. Setelah memastikan dia mau minum obat dan istirahat, obrolan terhenti.

 ***
Siang tadi sehabis dzuhur aku kembali nelp ke mas dy. Kepikiran terus. Mau ngapa-ngapain juga serba salah. Status bbm nya belum berubah, tapi DP nya diganti ama photo kita berdua. Aaahhhh... tetiba jadi kangen ajah...
 
Soalnya, aku sangat mengenal suamiku. Dia jarang mau lebay posting photo berdua. Menurutnya dokumentasi berdua bukan untuk konsumsi publik. Tapi ngeliat dia mau pasang DP photo kita berdua, aku jadi berpikir "apa mungkin mas dy juga lagi kangen ama aku ya?" hihihihi

Pas nelp dan dengar suaranya, perasaanku jadi agak lega. Katanya kondisinya udah lebih baik, udah makan siang, dan lagi nonton tv. "Masuk angin nih... pulang ngantor malam sering kehujanan..." katanya.

"kalo masih merasa gak nyaman ama perutnya, kasi yang hangat-hangat gitu, apa kek minyak kayu putih ato apalah mas.." aku memberi saran.

"udah dek... perut mas udah mas angetin di atas kompor..."

Affaaaa?? di atas komforr?? Yaa Salaam...
  
What??? Tuh kan, jarang berhasil ngomong serius ama mas dy. Maunya becanda aja... Tapi yaa jadi ketawa juga akhirnya. Mungkin itu cara dia untuk membuatku tidak merasa khawatir. 


Semoga Allah selalu melimpahkan kita dengan kesehatan ya mas, always miss you.

1 komentar:

  1. so sweet :) kira-kira kalo ketemuan teteup becandain mbak zasachi ga tuh?
    ayoo mba.. pamerkan kebolehanmu mengolah keripik pisang. Ditunggu ya!

    BalasHapus

Tinggalin komentar kamu di sini ^^