Sabtu, Mei 16

Cerita Si Mas dan Cincin Syeh Maulana

"Kalo di orang jawa itu biasa dek, biasanya pake keris, nah...ntar keris itu dimandiin pake kembang... (berapa warna ya? asli lupa gue) :D , biasanya ritualnya itu di bulan Muharram...."
Seerrrr..... darahku mengalir cepat ke kepala dan gak lama kemudian ada nyut..nyut..nyut... (Ttapi gue gak boleh su'udzhon dulu sama dia, meski dia org jawa dan sangat antusias ngomongin itu)

"Maaf neh mas, hehe... kalo mas sendiri punya kebiasaan seperti itu gak? yaaa... mgkn gak di rumah mas sekarang, tp di kampung di tempat ortu nya mas?" maksa banget, nanya kondisi kampungnya segala.. tapi gak bisa dianggap remehkan, masalahnya ini berhubungan dgn akidah.

"Iya, ada tapi bukan keris, cincin batu, namanya Syeh Maulana..."

(Nyut...nyut...nyut... Astaghfirullah... cincin pake nama... C'mon za... Loe yakin?)


"Cincin itu pemberian org tua, katanya buat jaga diri, bikin org senang sama kita, jadi di perantauan ini aku jadi gampang sosialisasi dan hampir semua org senang aja temanan ma aku..." Dia mulai cerita.

"hampir setahun juga pake tuh cincin, kalo malam jum'at disuruh kasi makan bunga kantil, adek tau gak bunga kantil?" dia bertanya

Aku mengangguk lemes, percuma dia gak ngeliat...
"iya, tau..."jawabku pelan

"Trus gak ingat persisnya kapan, tp aku pernah ketemu seseorang... hmmm org pinterlah... pinter ngaji gitu, dan dia waktu ngeliat aku lgsg bisa nebak 'kamu nyimpan sesuatu yg gak biasa ya?'. Waktu itu aku lgsg nyambung dan memperlihatkan cincin itu 'ini... namanya Syeh Maulana'. Dia diam lama sambil mengamati cincin yg aku perlihatkan"

"Jangan rusak diri kamu, buang benda ini. Lama2 kamu diperbudak, dan ini berubah jadi Tuhan kamu. Aku kaget loh, dek. Meski selama memakainya aku merasa benar2 nyaman dan merasa dekat sekali dgn Syeh Maulana....."

"Tunggu..tunggu... Emang mas pernah ketemu Syeh Maulana...?" Aku memotong ceritanya cepat.

"Pernah, dalam mimpi... Dia gak banyak ngomong, seseorang yg udah tua, mengenakan pakaian putih, dalam mimpi itu dia seperti sedang mengenalkan dirinya ke aku"

"Trus?" tanyaku lagi

"Ya, cincin itu aku buang. Katanya syirik. Aku takut juga.... Kenapa seh dek, kenapa kita jadi ngomongin ini?" tiba2 dia tertawa kecil setelah mengakhiri ceritanya. Dalam hati meski belom begitu percaya dgn ceritanya, aku berhamdalah lega, dan nyeri di kepalaku sedikit berkurang.

"Mas, kalo seandainya suatu hari nanti ada lagi yg menawarkan Syeh2 yg laen, dgn janji bhw Syeh2 itu akan menjaga mas, apa mas bakal nerima?" Aku bertanya pelan berusaha untuk bersikap wajar.

"Emang kenapa? Adek takut ya?" dia balik bertanya.

"Aku gak takut dgn Syeh2 itu, tp takut dgn konsekuensinya. Aku mau mas percaya bhw ketika org2 di sekitar mas merasa senang dan suka bergaul dgn mas, itu adalah karena budi pekerti dan akhlak mas yg nyenengin, bukan karena Syeh2 itu. Atau, siapa aja yg berniat jahat sm mas, meski udah direncanain sedemikian rapi, kalo Allah berkehendak mas selamat maka mas gak akan tersakiti. Mintalah perlindungan hanya padaNya...."
(Ajeeeebbbbb......... udah kaya ustazah nomor wahid, tp ceritanya kali ini benar2 bikin gue kaget)

Dia tertawa kecil.

"Insya Allah, dulu kan gak ngerti dek, sekarang udah tau itu gak boleh ya gak lagi lah, tapi kalo ada yg nawarin keris , mas mau juga.... buat koleksi..." Katanya lagis ambil tertawa

"Gak ada koleksi2an buat keris..." Jawabku. Kali ini tegas.

"Loh???"

Ketika aku belajar untuk lebih mengenalnya, aku baru sadar kalo aku belum benar2 mengenalnya.




Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Tinggalin komentar kamu di sini ^^