Kamis, Mei 21

"Terima Kasih" dan "Maaf..."



Photo: ini pict bukan fotografer Harian Global yg ambil :D, aku search di google search engine :D, si fotografer namanya Ir. Doni Irfan.

Hari ini aku mo cerita dikit tentang terima kasih dan maaf. Hmm.... :D

Pertama, cerita tentang terima kasih. Percaya gak kalo ucapan terima kasih itu ada efeknya? Tul banget... orang yg udah ngebantuin kita trus ketika kita ucapkan terima kasih kepadanya mungkin dia akan menjawab ucapan terima kasih kita dgn sebuah senyuman manis, mungkin dia merasa bahagia karena sudah berhasil ngebantu kita, dan dia sangat senang ketika mendengar ucapan terima kasih dari kita.

Pernah lupa bilang terima kasih? :D
Aku pernah, jadi ceritanya pas lagi liputan dari Harian Global tempat aku pernah magang (sebelum akhirnya terdepak karena ternyata seorang yuliza ndak bisa diandalin buat jadi reporter), waktu Chief Reporter nugasin aku ngeliput kehidupan kampung nelayan di Belawan. Nah, secara aku emang gak tau lokasi kampung nelayan. Berbekal informasi dari tetangga yg emang nelayan, trus punya jam terbang lumayan di laut, aku nekat ke kampung nelayan beneran (padahal maksud chief reporter cukup di perkampungan/perumahan yg emang baru di bangun buat masyarakat nelayan di belawan sana, gak perlu nyebrang ke kampung nelayannya...). Tapi menurut tetanggaku, kalo mo liputan gak usah naggung, mbok ya langsung ke kampung nelayan....



Jadi begitu nyampe di belawan, tanya2 sm tukang becak di mana rumah makan marina, karena katanya boat2 yang ke sana parkir di situ (halah...parkir...), dan kejadian lupa bilang makasih ya pas nanya itu....
"bang, permisi... numpang nanya neh, tau rumah makan marina?"
"oohh...itu dari tuh, belok kanan.. bla..bla...bla...."
aku cuma manggut2 dan langsung ngeloyor pergi...
"wooiii...."ada yg manggil, eh pas noleh si tukang becak tadi.
"ada apa?"tanyaku merasa gak ada yg salah
"makasih ya...." katanya... Dubrakzzz!!!! Malu banget...

Jadi kemaren kejadian lagi, tp bukan aku yang lupa biang terima kasih, melainkan si sopir angkot. Ceritanya angkot yang aku tumpangi cuma berpenumpang 2 orang (aku dan seorang cowok, pelajar kayaknya), nah pas nyampe di RS. Bangkatan Binje, ada cowok laen yang nyetop angkot yang aku tumpangi itu, angkot berhenti dan cowok itu naek, eehhh....angkotnya ngadat, gak bisa strater, jadi si sopir minta 2 cowok penumpang buat ngedorong, begitu didorong gak lama mesinnya bisa distarter lagi, buruan 2 cowok itu naek lagi ke dalam angkot. Dan si sopir nyantai aja gak mo bilang makasih,... secara mereka juga bayar naek angkot, ketika selesai ngebantu dorong sopirnya gak mo bilang makasih....Gimana ya? Mereka gak kompalain seh seperti abang becak, tp aku yg ngeliatnya rada gimana ya...?? :(

Sekarang cerita Maaf...
Pernah juga kejadian di angkot, begitu naek angkot, belom sempat duduk angkotnya udah melaju, gak bisa menjaga keseimbangan badan aku jatoh di tengah2 para penumpang :( Sakitnya seh gak seberapa, tp malunya itu...
"maaf ya..." aku cuma menatap mereka satu persatu sambil minta maaf, gak ada yg marah, mereka malah nyalahin sopir yg terlalu buru2. Dan tadi pagi gitu juga, seorang cewek belom sempat duduk, angkotnya udah melaju, kencang lagi.... cewek itu teriak marah2, tp percuma mana ada sopir yg peduli...

Karena duduknya juga buru2 dan jadi gak benar alias impit2an, tutup aer minum yg di bawanya terbuka, dan tumpahlah.... Ibu berstelan blezer ungu di sampingnya langsung teriak waktu sadar setelannya basah. Semua jadi memandang cewek itu, memandang kasian... dia juga jadi serba salah. Ibu tadi langsung pindah tempat duduk, dan cewek itu buru2 mengeluarkan tissue buat ngelapin tumpahan di bangku angkot.
Cewek itu gak ngomong apa2... Dalam hati aku meminta ke cewek itu, "ayo...minta maaf, minta maaf ke ibu itu, setelannya jadi basah, meski salah si sopir awalnya, tp tetap aja itu minuman kamu...."
Angkot terus melaju, 5 menit berlalu... "duh, kok gak mau minta maaf seh?" (Kenapa aku yg cemas???)
6 menit...
7 menit...
"Bu, maaf ya... bajunya jadi basah..." Akhirnya kalimat itu keluar juga dari mulutnya. Plong...aku ngerasa lega, sedikit aku membungkuk berusaha melirik si Ibu dan ngeliat reaksinya, dia tersenyum ramah "gak apa2... nanti juga kering lagi..."

Pff.... gitu kan enak....

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Tinggalin komentar kamu di sini ^^