Senin, Mei 18

Taufik Yang Mana Satu?

"Pokoknya aku gak mo ngubungi si Taufik lagi, bikin malu aja" Itu suara Ozi di telp, kesal banget dari nadanya.

"Kenapa lagi? Emang dia ngomong apa?" kataku panik, ini berarti pengurusan kartu pasca bayarku di sebuah Provider telekomunikasi terbesar di negeri ini terhambat lagi (kira2 boleh sebut merek gak ya? :D )

"Masak katanya gak kenal kamu, trus gak ngerasa pernah ke kantor kamu... aku jadi malu neh di depan CS... emang kemaren dia gak ngasi daftar biaya paket internetnya? Emang yg dia suruh tanda tangan form apa aja seh, neh kata si mbak CS kamu gak ada menyetujui satu paket internet pun, mk nya kita gak bisa ngenet... "

gue diam, mencoba mengingat2, tp percuma, kemaren itu buru2 banget, jadi gak baca form apa aja yg ditawari si Taufik, salah gue juga seh...

"Jadi gimana?" gue bingung, asli... gak nyangka seribet ini urusannya.

"Ya udah, ini aku ambil lagi form nya, ntar di rumah aja dilanjutin..."

tut..tut...terputus



Di rumah,
setelah membaca semua form yg di bawa Ozi, dan menandatanginya, gue jadi ingat taufik, kok bisa ya dia yg jelas2 sms ke gue "jangan lupa photo copy KTP nya mbak, ntar saya ke kantor mbak aja" atau sms terakhir "kartu pasca bayar nya udah selesai mbak, biar saya antar aja ke kantor mbak", eeehhh...pas dihubungi Ozi malah ngaku gak kenal gue.

"Emang dia bilang apa?" Gue cecar Ozi yg lagi asyik makan pisang coklat

"Gak sopan banget tuh anak, katanya 'Liza mana ya? gak kenal tuh... Aduuuhhh mana aku tau Infomedia, kapan aku kesana?' sapa coba yg gak kesal, mana aku pe-de lagi ngomong ke CS kalo aplikasinya permohonan inetnya itu Taufik yang ngurusin" Katanya berapi2.


Ih, ngedengerinnya aja gue bisa ngerasain darah gue keknya ngalir ke atas, terus..terus... sampe ubun2 dan dua tanduk devil muncul, Huh... !!! (gue beneran marah)

Gue ambil ponsel dan langsung ngetik sms yg bunyinya "Makasih banget ya, tau gene mending gue gak usah capek2 ngurus pasca bayar ke elo, Loe yakin beneran gak pernah ke Infomedia?". Pas mo sending, baru ingat no nya gak kesave... tersimpan di sms yg dia kirim ke gue.

"Zi, brp no nya, biar ku sms dia nya..."

Ozi keknya semangat banget, lgsg ketak-ketik handphonenya...mungkin mencari nama taufik di list temannya. "No nya....08... eh ntar..ntar......"dia berhenti kemudian tampang nya jadi serius geto.

"Cepetan dunk, brp no nya...?" tanya gue lagi, nyari no nya Taufik aja susah bgt.

Ozi diam, kemudian mengalihkan tatapannya ke gue, senyum2 masam geto, trus...

"Keknya aku tadi salah dial deh, yg aku dial no nya Taufik teman aku... pantes... Sorry ya..."

Gedubraks!!!!

Pelajaran moral:
Ya Allah, astaghfirullah... kok bisa ya cepet banget tensi gue naek, coba kalo tadi gue gak nanya ke Ozi, tp nyimpan sms di draft kemudian cari sms Taufik, ambil alamatnya dan balik lagi ke draft dan kirim sms itu ke taufik... Duh... Gue bakal nyesal seumur hidup, meski Taufik gak clear ngurusin soal kartu pasca bayar gue, tp dia gak pantas juga dapat sms kek gitu, kalo ada penyakit jantung bisa semaput anak orang...


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Tinggalin komentar kamu di sini ^^