Senin, Mei 18

Aku And Rinay

Cuma gara2 walkmanku yg rusak… aku jadi berantem sama Rinay…Malu2in banget. Padahal Rinay tuh sama sekali gak salah, dia lagi sial aja kali pas pake walkman eh.. tuh walkman ngadat. Tp kenapa bisa jadi aku harus marah sama Rinay? Aku juga gak tau, sebenarnya waktu itu aku cm malas banget buat ngomong. Si peminjam, Ewi.. cm bilang
“Sorry deh zas, waktu aku pake masih fine2 aja tuh.. tp kata Rinay udah gak bisa muterin kaset lagi sekarang… loe gak marahkan?”
Aku menggeleng.. Wajah memelas Pampam hadir di pelupuk mataku…”Pinjem bentar napa seh? Gak bakal aku rusakin deh.. Lagian kan kalo di rumah loe bisa putar tape..”
Dan aku dgn tegas bilang “gak boleh!”


Kenapa aku mesti pelit banget ma Pampam waktu itu… toh akhirnya it barang rusak juga, bukan di tangan pampam tp di tangan teman…Dan bayangan wajahnya membuat aku malas buat kasi komentar ttg pembelaan diri masing2 mereka..
”Gue benerin deh.. tp ntar di pekanbaru.. kalo di sini mana ada teknisi..” Aku percaya dgn omongan Rinay, tp emang susah buat bisa ngomong…
Dan sampe sekarang kalo ingat kejadian itu jadi ngerasa aneh sendiri. Dulu… belom ada yg namanya i-pod… apalagi fasilitas MP3 di ponsel. Lha wong dulu masih zaman2nya ponsel monokrom :D. Satu2nya barang yg bisa buat muterin musik selama menemani perjalanan Dumai-Pekanbaru yaaa itu walkman. Akhirnya walkman itu bisa berfungsi dgn baik. Rinay tergopoh2 menghampiriku di kantin waktu itu..
”Zas, udah bisa neh… pa gue bilang kan? bakal gue benerin..” Katanya sambil tersenyum. Kemudian dia memutar lagu favorit kami di kantin itu, dan ikut memesan makanan… hubungan kami jadi jauh lebih saat itu. Malah kami berdua pernah partneran memata2i Ewi (soal ini mungkin bisa aku ceritain di episode terpisah..:))


1 komentar:

Tinggalin komentar kamu di sini ^^